Toto

Serangan udara China ke zona Taiwan berlipat ganda pada tahun 2022

Serangan pesawat perang China ke zona pertahanan udara Taiwan hampir dua kali lipat pada tahun 2022, dengan lonjakan serangan jet tempur dan pembom saat Beijing mengintensifkan ancaman terhadap demokrasi pulau itu.

Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri hidup di bawah ancaman invasi yang konstan. Penguasa Partai Komunis mengklaim pulau itu sebagai bagian dari wilayah China dan telah berjanji untuk merebutnya suatu hari nanti.

Hubungan menjadi dingin selama bertahun-tahun di bawah Presiden Xi Jinping, pemimpin China yang paling tegas dalam satu generasi.

Tetapi tahun 2022 mengalami kemunduran yang lebih dalam, ketika militer Xi meningkatkan serangan dan meluncurkan latihan perang terbesar dalam beberapa dekade untuk memprotes kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada bulan Agustus.

Saluran Standar

Selengkapnya>>
China mengirim 1.727 pesawat ke zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) Taiwan pada tahun 2022, menurut database AFP berdasarkan pembaruan harian yang dirilis oleh kementerian pertahanan Taipei.

Itu dibandingkan dengan sekitar 960 serangan pada tahun 2021 dan 380 pada tahun 2020.

Serangan jet tempur meningkat lebih dari dua kali lipat dari 538 pada tahun 2021 menjadi 1.241 sementara serbuan oleh pembom, termasuk H6 yang berkemampuan nuklir, meningkat dari 60 menjadi 101.

Tahun lalu juga menyaksikan serangan pertama oleh drone, dengan semua 71 dilaporkan oleh militer Taiwan datang setelah kunjungan Pelosi.

Analis militer mengatakan China telah menggunakan serangan itu untuk menyelidiki pertahanan Taiwan, menghabiskan angkatan udaranya yang sudah tua dan menyuarakan ketidaksenangan atas dukungan Barat untuk Taipei, terutama Amerika Serikat.

“Mereka ingin menunjukkan tekad mereka, keinginan mereka dan memaksa Amerika Serikat: jangan terlalu dekat dengan garis merah mereka, jangan melewati garis merah mereka,” Lee Hsi-min, mantan kepala staf umum Taiwan, mengatakan kepada AFP.

Amerika Serikat mengakui China Togel SDY atas Taiwan secara diplomatis, tetapi tetap menjadi sekutu terpenting Taipei.
Ia menentang setiap perubahan paksa pada status Taiwan dan terikat oleh tindakan Kongres untuk memasok pulau itu dengan sarana untuk mempertahankan diri.

Dukungan untuk Taiwan adalah masalah yang jarang terjadi dalam konsensus bipartisan di Washington dan telah muncul kekhawatiran apakah China akan menggunakan solusi militer, ketakutan yang meningkat akibat invasi Rusia ke Ukraina.

Washington telah mempertahankan kebijakan “ambiguitas strategis” terhadap Taiwan, dengan sengaja tidak membuat komitmen tegas apakah Taiwan akan mempertahankannya.

Strategi itu ditujukan untuk membuat Beijing berpikir dua kali tentang biaya invasi apa pun, dan juga untuk mencegah Taiwan secara resmi mendeklarasikan kemerdekaan.

Presiden AS Joe Biden sangat lincah dalam masalah ambiguitas strategis.

Dia telah berulang kali mengatakan pasukan AS akan datang membantu Taiwan jika terjadi invasi China, hanya untuk Gedung Putih menarik kembali komentarnya.

China telah menggunakan serbuan pesawat perang untuk menyuarakan ketidaksenangannya terhadap peristiwa tertentu.

Ia mengirim 71 pesawat tempur untuk melakukan “latihan serangan” pada 25 Desember sebagai tanggapan atas apa yang digambarkannya sebagai “kolusi dan provokasi yang meningkat” oleh Washington dan Taipei.

Itu terjadi beberapa hari setelah Biden menandatangani bantuan militer hingga $10 miliar ke Taiwan.

Agustus melihat rekor 440 serangan mendadak oleh pesawat tempur China, bulan yang sama Pelosi menjadi anggota parlemen AS dengan peringkat tertinggi yang mengunjungi Taiwan dalam 25 tahun.

Serangan mendadak yang lebih sering mengkhawatirkan dan memaksa pihak Taiwan untuk selalu waspada guna memastikan bahwa PLA (Tentara Pembebasan Rakyat) tidak menggunakannya sebagai perlindungan untuk serangan terhadap Taiwan, analis politik dan militer yang berbasis di Taipei. J Michael Cole mengatakan kepada AFP.

Namun, dia juga mengatakan peningkatan serangan “tidak menandakan bahwa (China) siap untuk menggunakan kekuatan pada tanggal lebih awal melawan Taiwan – setidaknya bukan skenario invasi, yang akan membutuhkan mobilisasi berbulan-bulan”.